Apa yang kulihat, kudengar dan kutahu.

Belajar Arab Melayu : Aturan Menulis Arab Melayu

Arab melayu adalah bahasa Indonesia atau Melayu  yang penulisannya di adaptasi dari aksara Arab yang disesuaikan sesuai kaidah penulisan huruf Arab.

Arab melayu berkembang di wilayah yang memiliki budaya melayu, seperti di seluruh daerah di pulau Sumatra terutama yang dahulu pernah berdiri kerajaan kerajaan Islam. Aksara ini dikenal sejak jaman Kerajaan Samudera Pasai dan Kerajaan Malaka.

Aksara (huruf) Arab yang digunakan adalah :

wau = و         Qof = ق        Tho = ط               Za = ز          Ha = ح        Alif = ا   
Ha = ه         Kaf = ك        Dlo = ظ            Sin = س        Kho = خ        Ba = ب  
ya = ي        Lam = ل        A'in = ع          Syin = ش         Dal = د        Ta = ت   
Hamzah = ء         Mim = م       Ghin = غ        Shod = ص        Dza = ذ      Tsa = ث   
Lam Alif  = لا      Nun = ن         Fa = ف        Dhod = ض         Ro = ر      Jim = ج   



Aksara tambahan :

cha = چ           (ha bertitik 3)  
nga = ڠ     (ain bertitik tiga)  
pa = ڤ            (fa bertitik 3)  
ga = ڬ              (kaf bertitik) 
va = ۏ            (wau bertitik)  
nya = ڽ           (nun bertitik 3)


Angka Arab yang digunakan adalah :

0 = ٠  1 = ١   2 = ٢   3 = ٣   4 = ٤   5 = ٥   6 = ٦   7 = ٧   8 = ٨   9 = ٩ 10 = ١٠


Aturan dan Cara penulisan (dengan asumsi anda pernah belajar menulis/membaca Al-Quran) :

1. Aksara ditulis secara gundul, sering disebut sebagai Arab Gundul.
2. Huruf alif yang berdiri sendiri berbunyi a atau e.
3. Huruf alif yang diikuti wau berbunyi u atau o.
4. Huruf alif yang diikuti ya berbunyi i atau Ã.
5. Konsonan diikuti huruf alif akan berbunyi fatah (bunyi a).
6. Konsonan diikuti huruf wau akan berbunyi dhomah (bunyi u).
7. Konsonan diikuti huruf ya akan berbunyi kasroh (bunyi i).
8. Konsonan di awal atau di tengah kata tanpa diikuti alif, wau atau ya berbunyi fatah ( a atau e)
9. Konsonan di akhir kata adalah konsonan mati, kecuali diikuti alif, wau atau ya.
10. Huruf ain digunakan sebagai penanda huruf k seperti pada kata rakyat :  رعيت
11. Jika dalam satu kata terdiri dari dua suku kata yang memiliki saksi huruf alif, wau atau ya maka penulisannya  seperti contoh berikut :

Bu ku =  بو كو         Ki ta = كيت          Ba ta  =   با ت          Sa ya =   سا ي

12. Jika dalam satu kata terdiri dari tiga suku kata atau lebih yang memiliki saksi huruf alif, wau atau ya maka penulisannya  seperti contoh berikut :

Be be ra pa = ببرا ف                                                             Ke ma na = كما ن

13. Konsonan yang berbunyi mati / sukun berbunyi i atau u, maka wajib memakai saksi  ي dan و  

Kiri =   كي ري                                                                      Guru =   ڬو رو


Contoh penulisan kalimat :


سيا سداڠ بلا جر منوليس عرب ملا يو
Saya sedang belajar menulis Arab Melayu



Catatan :

Semua aksara (huruf) Arab di atas ditulis menggunakan Unicode, akan tampil di browser anda jika koleksi font anda ada yang memiliki character-set Arabic (ISO-8859-6). Aksara tambahan Arab-Melayu mengambil Unicode Old-Malay, Urdu atau Persian. Contoh font yang memiliki character-set Arabic ISO-8859-6 adalah  Andalus ,  Arial,  Arial Unicode MS, Code2000,  Courier New,  Microsoft Sans Serif,  Lucida Bright,  Lucida Sans dan  Lucida Sans Typewriter, Tahoma  dan  Times New Roman.

3 komentar:

firdaus sunardi mengatakan...

ad sesikit kesalahan pada contoh "beberapa" gan,
seharusnya huruf ف diganti dengan ڤ

M. Fajrul Hidayat mengatakan...

Mantap. Sistem penulisan ini yang seharusnya digunakan untuk Bahasa Indonesia, selain aksara Jawi tentunya. Karena aksara ini digunakan oleh para cendekia dan 'ulama Nusantara sejak dulu. Semoga suatu saat nanti saya bisa bikin website bahasa Indonesia dengan aksara Arab-Melayu ini.

a2karim mengatakan...

terima kasih banyak atas bantuan anda tentang "Aturan Menulis Arab Melayu". semoga anda dan kita semua mendapat limpahan Rahmatullah swt dan Syafa'at Rusaullah Muhammmad saw. amin

Poskan Komentar